Kumpul Blogger

Wednesday, March 14, 2012

POLA, BUDAYA, DAN PERKEMBANGAN AKUNTANSI INTERNASIONAL


PENDAHULUAN
Meskipun ada kesadaran yang tumbuh dari pengaruh berbagai faktor lingkungan terhadap perkembangan akuntansi dalam konteks global, banyak ahli juga menyadari bahwa mungkin ada pola sistematis yang berbeda dari perilaku akuntansi yang berlaku untuk berbagai kelompok negara. Pada dasarnya, klasifikasi sistem akuntansi dan pelaporan, berdasarkan pada sistem politik, ekonomi, dan hukum, harus mempertajam kemampuan kita untuk menjelaskan, menganalisis, dan memprediksi pengembangan sistem akuntansi. Informasi tersebut cenderung memberikan masukan yang bermanfaat untuk membuat perencanaan strategis dan keputusan kontrol dan untuk merumuskan kebijakan untuk menyelaraskan sistem akuntansi internasional.

TUJUAN KLASIFIKASI INTERNASIONAL
Proses klasifikasi membantu kita menjelaskan dan membandingkan sistem akuntansi internasional dalam cara yang akan meningkatkan pemahaman realitas yang kompleks dari praktek akuntansi. Skema klasifikasi harus memberikan kontribusi untuk peningkatan pemahaman (1) sejauh mana sistem nasional mirip atau berbeda satu sama lain, (2) pola pengembangan sistem nasional individu dengan menghormati satu sama lain dan potensi mereka untuk berubah, dan (3) alasan beberapa sistem nasional memiliki pengaruh yang dominan sedangkan lainnya tidak. Klasifikasi juga harus membantu pembuat kebijakan menilai prospek dan masalah harmonisasi internasional. Pembuat kebijakan pada tingkat nasional dengan demikian akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk memprediksi kemungkinan masalah dan mengidentifikasi solusi yang mungkin pengetahuan yang diberikan layak dari pengalaman negara-negara dengan pola perkembangan yang sama. Negara-negara berkembang berusaha untuk memilih sistem akuntansi yang sesuai juga akan lebih baik informasi tentang relevansi bagi mereka dari sistem yang digunakan oleh negara-negara lain. Pendidikan akuntan dan auditor yang beroperasi secara internasional juga akan difasilitasi oleh sistem klasifikasi yang tepat. Demikian pula, sistem seperti ini akan mempromosikan pemahaman yang lebih baik dan solusi untuk masalah yang melibatkan pembentukan sistem akuntansi dan kontrol yang tepat untuk perusahaan multinasional.

KLASIFIKASI AKUNTANSI DAN SISTEM PELAPORAN
Penelitian klasifikasi internasional dalam sistem akuntansi telah mengambil dua bentuk utama, yaitu pendekatan deduktif dan induktif. Dalam pendekatan deduktif, faktor lingkungan yang relevan diidentifikasi, dan, dengan menghubungkan ini untuk praktik akuntansi nasional, kelompok internasional atau pola pengembangan yang diusulkan. Dalam pendekatan induktif atau empirik, praktik akuntansi individu dianalisis, pengembangan pola atau kelompok yang kemudian diidentifikasi, dan akhirnya memberikan penjelasan berbagai faktor ekonomi, sosial, politik, dan budaya yang diusulkan.
Pendekatan Deduktif
Analisis lingkungan yang dilakukan oleh Gerhard Mueller dalam bukunya Akuntansi Internasional (1967) menyediakan titik awal membahas pendekatan deduktif untuk klasifikasi akuntansi. Mueller mengidentifikasi empat pendekatan yang berbeda untuk pengembangan akuntansi.
1.      Dalam pola ekonomi makro, akuntansi bisnis sangat erat hubungannya dengan kebijakan ekonomi nasional. Tujuan perusahaan biasanya mengikuti arah kebijakan nasional. Mueller memberikan contoh atas model ini yaitu negara Swedia, Prancis, dan Jerman.
2.      Dalam pola ekonomi mikro, akuntansi dipandang sebagai cabang dari ilmu ekonomi bisnis. Dalam pola ini, orientasi mendasar ada terhadap entitas ekonomi individu.  Contohnya negara Belanda dalam perkembangan pelaporan segmental dan pengungkapan gaji karyawan, pensiun, komitmen jangka panjang, dan sebagainya.
3.      Dalam pola disiplin independen, akuntansi dipandang sebagai fungsi pelayanan dan diturunkan dari praktek bisnis. Rasa hormat mendalam bagi pragmatisme dan penilaian ada di sini. Contohnya yaitu negara Amerika Serikat dan Inggris.
4.      Dalam pola Keseragaman akuntansi, akuntansi dipandang sebagai cara yang efisien dari administrasi dan kontrol. Di sini, pendekatan yang lebih ilmiah untuk akuntansi adalah mengadopsi pendekatan yang seragam untuk pengukuran, pengungkapan, dan presentasi akan mempromosikan kemudahan penggunaan dan alat kontrol untuk semua jenis bisnis oleh semua jenis pengguna, termasuk manajer, pemerintah, dan otoritas pajak. Contohnya seperti Perancis, Jerman, Swedia, dan Swiss.
Kontribusi lebih lanjut Mueller untuk penelitian pada mengklasifikasi akuntansi internasional adalah kategorisasi tentang lingkungan bisnis, yang kemudian dikaitkan dengan berbagai jenis sistem akuntansi. Menggunakan penilaian pembangunan ekonomi, kompleksitas bisnis, iklim politik dan sosial, dan sistem hukum, Mueller mengidentifikasi 10 kelompok negara. Meskipun Mueller menunjukkan bahwa lingkungan bisnis yang berbeda membutuhkan sistem akuntansi yang berbeda, ia tidak secara empiris menilai perbedaan dalam praktek akuntansi.
Analisis lingkungan Mueller diadaptasi dan diperpanjang oleh Nobes (1983), yang mendasarkan klasifikasi hipotetis pada pendekatan evolusioner untuk identifikasi praktek pengukuran di negara-negara Barat yang maju. Nobes mengadopsi skema klasifikasi hirarkis (lihat Gambar 2.1) untuk menambah perbedaan dan diskriminasi terhadap penilaian perbedaan negara. Namun, seperti Mueller, Nobes tidak menyebutkan secara eksplisit faktor budaya. Nobes membuat perbedaan mendasar antara sistem ekonomi mikro dan ekonomi makro, dan pemilahan lebih lanjut antara ekonomi bisnis dan orientasi praktik bisnis di bawah klasifikasi berbasis mikro.

Nobes kemudian menguji sistem klasifikasi ini dengan cara analisis pengukuran dan penilaian praktek pelaporan di 14 negara-negara maju. Dia menggunakan pendekatan struktural untuk praktek akuntansi dimana ia menilai fitur-fitur utama seperti pentingnya peraturan pajak, penggunaan yang bijaksana / konservatif prosedur penilaian, dan membuat penyesuaian biaya penggantian (lihat Exhibit 2.1). Sembilan faktor yang diidentifikasi orang-orang mungkin untuk memprediksi negara mana yang akan dikelompokkan bersama-sama, dan Nobes kemudian mencetak faktor-faktor ini didasarkan pada kuesioner dan penilaian pribadi.

Selanjutnya, penelitian empiris oleh Doupnik dan Salter (1993) pada sejumlah besar negara juga memberikan dukungan luas untuk klasifikasi Nobes. Dalam sebuah studi dari 50 negara, komunis serta kapitalis, klasifikasi makro / mikro jelas didukung oleh pengukuran dan praktek pengungkapan.

Pendekatan Induktif
Pendekatan induktif mengidentifikasi pola akuntansi dimulai dengan analisis praktek akuntansi secara individu. Kontribusi yang paling penting ditemukan oleh Nair dan Frank (1980), yang melakukan analisis statistik dari praktek akuntansi internasional menggunakan survei Price Waterhouse tahun 1973 dan 1975. Mereka membuat perbedaan empiris antara praktik pengukuran dan pengungkapan karena dianggap memiliki pola perkembangan yang berbeda.
Hasil empiris, menggunakan analisis faktor diterapkan pada praktek individu, menunjukkan bahwa sehubungan dengan data Price Waterhouse (1973), adalah mungkin untuk mengidentifikasi empat kelompok pengukuran luas yang dicirikan oleh Persemakmuran Inggris, Amerika Latin, Eropa kontinental, dan model Amerika Serikat. Hasil ini tampaknya masuk akal dan cocok dengan penelitian sebelumnya pada sistem akuntansi nasional. Mengenai pengungkapan, tujuh kelompok negara yang diidentifikasi tidak bisa dijelaskan secara masuk akal, dan juga tidak bisa ditawarkan penjelasan untuk perbedaan antara mereka dan kelompok pengukuran.
Nair dan Frank menemukan bahwa ada perbedaan antara kelompok pengukuran dan pengungkapan, hipotesis tidak mendukung bahwa variabel-variabel budaya dan ekonomi akan lebih erat berhubungan dengan praktik pengungkapan dan variabel perdagangan dengan praktek pengukuran. Satu masalah dengan jenis penelitian adalah kurangnya reliabilitas dan relevansi dalam data untuk masalah penelitian di bawah penyelidikan. Masalah muncul dalam survei Price Waterhouse sehubungan dengan kesalahan data, jawaban menyesatkan, membanjiri pertanyaan penting dengan hal yang sepele, dan perbedaan berlebihan antara Amerika Serikat dan Inggris. Mungkin kelemahan mendasar dari survei adalah bahwa ada beberapa perbedaan antara aturan dan praktik yang sebenarnya. Dalam penelitian klasifikasi, sebagian kecil perhatian eksplisit telah diberikan terhadap pengaruh budaya sebagai faktor yang lebih fundamental yang mendasari kemungkinan perbedaan dalam sistem akuntansi internasional.

PENGARUH BUDAYA PADA SISTEM AKUNTANSI
Dalam akuntansi, pentingnya budaya dan sejarah kini semakin diakui. Meskipun kurangnya perhatian terhadap dimensi ini di masa lalu dalam literatur klasifikasi internasional, Harrison dan McKinnon (1986) mengusulkan suatu kerangka metodologi menggabungkan budaya untuk menganalisis perubahan dalam peraturan pelaporan perusahaan keuangan di tingkat negara secara spesifik. Budaya dianggap sebagai elemen penting dalam kerangka untuk memahami bagaimana sistem sosial berubah karena pengaruh budaya dan nilai-nilai norma dan perilaku kelompok dalam dan di seluruh sistem.

Melengkapi pendekatan ini, Gray (1988) mengemukakan bahwa kerangka teoritis yang menggabungkan budaya dapat digunakan untuk menjelaskan dan memprediksi perbedaan-perbedaan internasional dalam sistem akuntansi dan untuk mengidentifikasi pola perkembangan akuntansi internasional. Gray berpendapat bahwa budaya, atau nilai-nilai sosial, pada tingkat nasional dapat diharapkan untuk menyerap subkultur organisasi dan kerja, meskipun dengan berbagai tingkat integrasi. Sistem akuntansi dan praktek dapat mempengaruhi dan memperkuat nilai-nilai sosial.

Gambar 2.3 menunjukkan model proses dimana nilai-nilai sosial mempengaruhi subkultur akuntansi. Gambar ini menunjukkan pengaruh nilai-nilai sosial pada kerangka institusional untuk pengembangan akuntansi, misalnya, sistem hukum, asosiasi profesional, dan sebagainya. Nilai Akuntansi, misalnya, konservatisme, pada gilirannya, berdampak pada perkembangan sistem akuntansi di negara individu. Hal ini terutama berlaku untuk praktek pengukuran dan pengungkapan dan pendekatan untuk regulasi, yaitu, undang-undang dibandingkan profesional atau regulasi sendiri.

BUDAYA, NILAI-NILAI SOSIAL, DAN AKUNTANSI
Unsur Struktural Kebudayaan yang Mempengaruhi Bisnis
Penelitian Hofstede pada tahun 1970 bertujuan mendeteksi elemen struktur budaya yang paling kuat mempengaruhi perilaku dalam situasi kerja organisasi dan institusi. Analisis statistik Hofstede mengungkapkan empat dimensi nilai sosial yang mendasari, yaitu Individualisme, Jarak kekuatan, Penghindaran Ketidakpastian, dan Maskulinitas. Penelitian selanjutnya oleh Hofstede dan Bond (1988) ke nilai-nilai Cina mengungkapkan dimensi kelima: orientasi jangka pendek vs jangka panjang, atau apa yang disebut Dynamisme Konfusianisme. Hal ini juga menunjukkan bagaimana negara-negara dapat dikelompokkan ke dalam wilayah budaya, berdasarkan skor mereka pada empat dimensi nilai, menggunakan analisis cluster dan dengan mempertimbangkan faktor-faktor geografis dan historis.
Dalam penelitian selanjutnya, Hofstede tidak mengakui bahwa nilai-nilai budaya cenderung berubah sepanjang waktu dan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai sejauh mana dan alasan untuk perubahan. Makna dari empat dimensi nilai Hofstede (1984) :
1)      "Individualisme vs Kolektivisme Individualisme menekankan pada kerangka sosial yang longgar pada individu masyarakat dimana seharusnya mengurus diri sendiri dan keluarga mereka saja. Berlawanan dengan itu, kolektivisme, menekankan pada kerangka sosial yang erat dimana individu sangat loyalitas terhadap keluarga ataupun kelompoknya.
2)      Jarak kekuatan besar vs kecil, Jarak kekuatan adalah sejauh mana anggota masyarakat menerima gagasan bahwa kekuatan dalam lembaga-lembaga dan organisasi didistribusikan tidak merata. Isu mendasar oleh dimensi ini adalah bagaimana masyarakat menangani ketidaksetaraan antara orang-orang.
3)      Penghindaran Ketidakpastian lemah versus kuat, Penghindaran Ketidakpastian adalah sejauh mana anggota masyarakat yang merasa tidak nyaman dengan ketidakpastian dan ambiguitas. Isu mendasar ditangani oleh dimensi ini adalah bagaimana masyarakat bereaksi terhadap fakta bahwa waktu hanya berjalan satu kali dan bahwa masa depan tidak dapat diketahui, dan apakah akan mencoba untuk mengendalikan masa depan atau hanya membiarkan itu terjadi.
4)      Maskulinitas vs Feminitas, Maskulinitas merupakan preferensi dalam masyarakat untuk prestasi, kepahlawanan, ketegasan, dan kesuksesan materi. Lawannya, Feminitas, merupakan preferensi untuk hubungan, kesopanan, merawat yang lemah, dan kualitas hidup. Isu mendasar ditangani oleh dimensi ini adalah cara di mana masyarakat mengalokasikan peran gender.

Nilai Akuntansi
Gray (1988) mengusulkan empat nilai identifikasi akuntansi yang berasal dari tinjauan literatur akuntansi dan praktek, sebagai berikut:

1)      Profesionalisme Vs Kontrol Hukum
Nilai ini mencerminkan preferensi untuk melaksanakan penilaian profesional individu dan pemeliharaan profesional regulasi sendiri yang bertentangan dengan kepatuhan dengan persyaratan hukum preskriptif dan kontrol hukum. Dalam pendekatan ini, akuntan dianggap mengadopsi sikap independen untuk melaksanakan penilaian secara profesional di seluruh dunia. Sebuah kontroversi utama di banyak negara Barat, adalah masalah sejauh mana profesi akuntansi harus tunduk pada peraturan umum atau kontrol hukum atau diizinkan untuk mempertahankan kontrol atas standar akuntansi sebagai regulasi yang dibuat sendiri. Pengembangan asosiasi profesional memiliki sejarah panjang, tetapi asosiasi jauh lebih mapan di negara-negara Anglo-Amerika, seperti Amerika Serikat dan Inggris daripada di beberapa negara Eropa kontinental (misalnya, Perancis, Jerman, dan Swiss ) dan di banyak negara kurang berkembang.
Profesionalisme dapat dihubungkan dengan dimensi nilai sosial, Dalam individualisme sebuah preferensi untuk penilaian profesional independen adalah konsisten dengan preferensi untuk kerangka sosial yang longgar di mana lebih menekankan pada kemandirian, kepercayaan pada keputusan individu, dan menghormati usaha individu. Hal ini juga konsisten dengan penghindaran ketidakpastian yang lemah di mana prakteknya adalah ada kepercayaan dalam bermain secara adil sesuai aturan, dan berbagai penilaian profesional cenderung lebih mudah ditoleransi. Jarak kekuasaan yang kecil di masyarakat di mana ada kekhawatiran untuk hak-hak yang sama, orang-orang di berbagai tingkat kekuasaan merasa kurang terancam dan lebih siap untuk saling percaya dalam kebutuhan untuk membenarkan penerapan hukum. Profesionalisme juga dikaitkan dengan maskulinitas dan orientasi jangka pendek yang menunjukkan keprihatinan dengan ketegasan individu dan status sosial.

2)      Keseragaman Vs Fleksibilitas
Nilai ini mencerminkan preferensi untuk penegakan praktek akuntansi seragam antara perusahaan dan untuk penggunaan konsisten dari praktek-praktek tersebut dari waktu ke waktu, sebagai lawan fleksibilitas sesuai dengan keadaan yang dirasakan masing-masing perusahaan. Di negara-negara seperti Perancis dan Spanyol, rencana akuntansi yang seragam serta pengenaan aturan pajak untuk tujuan pengukuran telah lama beroperasi karena sudah ada perhatian untuk memfasilitasi perencanaan nasional dan mengejar tujuan ekonomi makro. Sebaliknya, Inggris dan Amerika Serikat telah menunjukkan perhatian lebih dengan konsistensi antarwaktu dan beberapa derajat komparatif antarperusahaan karena kebutuhan yang dirasakan untuk fleksibilitas.
Keseragaman dapat dihubungkan dengan dimensi nilai sosial, Sebuah preferensi untuk keseragaman konsisten dengan preferensi untuk menghindari ketidakpastian yang kuat, yang mengarah pada kepedulian terhadap hukum dan ketertiban perlu untuk dibuatkan aturan tertulis dan mencari nilai-nilai kebenaran mutlak. Dimensi nilai ini juga konsisten dengan preferensi untuk kolektivisme, sebagai lawan individualisme, dengan erat merajut kerangka kerja sosial, kepercayaan dalam organisasi dan ketertiban, dan menghormati norma-norma kelompok. Ada juga hubungan antara keseragaman dan jarak kekuasaan: keseragaman lebih mudah difasilitasi dalam masyarakat yang jarak kekuasaannya besar dalam penerapan hukum dan mempromosikan kode keseragaman lebih mungkin untuk diterima.

3)      Konservatisme vs Optimisme:
Nilai ini mencerminkan preferensi pendekatan berhati-hati untuk pengukuran yang memungkinkan seseorang untuk mengatasi ketidakpastian peristiwa masa depan sebagai lawan pendekatan yang lebih optimis, yaitu keberanian mengambil risiko. Konservatisme atau kehati-hatian dalam pengukuran aset dan pelaporan laba dipandang sebagai sikap dasar akuntan di seluruh dunia. Dinegara seperti Jepang, Prancis, dan Jerman, menganut konservatif yang sangat kuat. Sedangkan negara seperti Amerika, Inggris, Belanda lebih kurang konservatif.
Konservatisme dapat dihubungkan dengan dimensi nilai sosial, Sebuah preferensi untuk tindakan yang lebih konservatif, dimana laba dan aset secara konsisten ditujukan untuk menghindari ketidakpastian yang kuat dengan menagmbil sikap kehati-hatian untuk mengataasi ketidakpastian di masa depan. Sebuah pendekatan yang kurang konservatif untuk pengukuran juga konsisten dengan orientasi jangka pendek di mana hasil yang cepat diharapkan dan karenanya pendekatan yang lebih optimis diadopsi. Konservatisme juga dapat dihubungkan dengan kolektivitas dan feminitas dimana penekanan pada prestasi individu dan kinerja yang cenderung mendorong kurangnya pendekatan pengukuran konservatif.

4)      Kerahasiaan vs Transparansi:
Nilai ini mencerminkan preferensi untuk kerahasiaan pengungkapan informasi tentang bisnis. Sebagai lawan yaitu pendekatan yang lebih transparan, terbuka, dan pertanggungjawaban publik. Dimensi ini berasal dari manajemen dan akuntan karena pengaruh manajemen pada kualitas dan kuantitas informasi yang diungkapkan kepada pihak luar. Kerahasiaan juga tampaknya terkait erat dengan konservatisme. Kedua nilai menyiratkan pendekatan yang hati-hati dengan pelaporan keuangan perusahaan pada umumnya, tetapi kerahasiaan berkaitan dengan dimensi pengungkapan dan konservatisme berkaitan dengan dimensi pengukuran. Tingkat kerahasiaan bervariasi di seluruh negara, tingkat kerahasiaan yang tinggi terdapat pada negara Jepang, Perancis, Jerman, dan Swiss. Sedangkan di Amerika dan Inggris tingkat kerahasiaannya rendah.
Sebuah preferensi untuk kerahasiaan adalah konsisten dengan menghindari ketidakpastian yang kuat karena kedua berasal dari kebutuhan untuk membatasi pengungkapan informasi kepada pihak luar untuk menghindari konflik dan persaingan dan untuk menjaga keamanan. Sebuah hubungan yang erat antara kerahasiaan dan jarak kekuasaan tampaknya juga memungkinan, dalam jarak kekuasaan yang tinggi masyarakat kemungkinan akan ditandai oleh pembatasan informasi untuk melestarikan ketidaksetaraan kekuasaan. Kerahasiaan juga konsisten dengan preferensi kolektivisme, sebagai lawan individualisme, dalam keprihatinannya adalah untuk kepentingan mereka yang paling erat terlibat dengan perusahaan, bukan pihak luar. Sebuah orientasi jangka panjang juga menunjukkan preferensi untuk kerahasiaan yang konsisten dengan kebutuhan untuk melestarikan sumber daya dalam perusahaan dan untuk memastikan bahwa dana tersedia untuk investasi sebagai tuntutan pemegang saham dan karyawan untuk pembayaran yang lebih tinggi. Sebuah hubungan yang signifikan dengan maskulinitas yaitu sejauh masyarakat lebih menekankan pada prestasi dan kesuksesan materi yang akan memiliki kecenderungan yang lebih besar untuk mempublikasikan prestasi dan kesuksesan tersebut.

Nilai Akuntansi dan Klasifikasi Internasional
Nilai Akuntansi sangat relevan dengan profesional atau otoritas hukum untuk sistem akuntansi serta penegakannya yang sama baiknya dengan  munculnya paksaan untuk menjadi profesionalisme dan keseragaman. Keduanya menitikberatkan pada peraturan dan tingkat penegakan hukum atau kesesuaian. Oleh karena itu, kita dapat mengklasifikasikan wilayah berdasarkan budaya. Nilai akuntansi juga sangat relevan pada pengukuran dan pengungkapan informasi secara konservatisme dan secara kerahasiaan. Oleh karena itu, negara-negara dapat dikelompokan sebagai optimisme dan transparansi dan kelompok Konservatisme dan kerahasiaan. klasifikasi pengelompokan negara Ini  dengan wilayah budaya dapat digunakan sebagai dasar untuk menilai lebih lanjut hubungan antara budaya dan sistem akuntansi. Klasifikasi ini sangat relevan untuk memahami karakteristik sistem otoritas dan penegakan hukum, dan karakteristik pengukuran dan pengungkapan.
TEKANAN INTERNASIONAL UNTUK PERUBAHAN AKUNTANSI
Model yang dikembangkan oleh Gray (1988) menguraikan proses perubahan akuntansi yang mengidentifikasikan sebuah jumlah tekanan internasional yang mempengaruhi perubahan akuntansi, termasuk menumbuhkan interdependensi ekonomi / politik internasional, tren baru dalam investasi langsung asing (FDI), perubahan dalam strategi perusahaan multinasional, dampak dari teknologi baru, pertumbuhan yang cepat dari pasar keuangan internasional, ekspansi di layanan bisnis, dan kegiatan organisasi peraturan internasional.

Beberapa tekanan untuk perubahan yang timbul dari saling ketergantungan internasional yang terus berkembang dan dari kekhawatiran untuk menyelaraskan kerangka peraturan hubungan ekonomi dan keuangan internasional. Meskipun perbedaan dasar telah dibuat dan mungkin sampai batas tertentu masih harus dibuat antara Timur dan Barat (yaitu, negara-negara sosialis dan negara-negara kapitalis Barat) dan Amerika Utara dan Selatan (yaitu, negara maju dan berkembang), perubahan dramatis yang terjadi di tingkat politik, yang pada gilirannya menyebabkan perubahan ekonomi yang restrukturisasi lanskap bisnis internasional dan akuntansi. Paling menonjol, ekonomi perencanaan pusat sampai saat Uni Soviet dan Eropa Barat lebih berorientasi pasar pendekatan pembangunan ekonomi, seperti Republik Rakyat Cina. Selanjutnya, tren di seluruh dunia berkembang menuju deregulasi pasar dan privatisasi perusahaan sektor publik di banyak negara maju berkembang serta telah membuka peluang baru bagi investasi internasional dan joint venture dan aliansi internasional.
Pengelompokan ekonomi, seperti Uni Eropa, telah menjadi pengaruh besar dalam mempromosikan integrasi ekonomi melalui pergerakan bebas barang, orang, dan modal antar negara. Untuk mencapai tujuannya, Uni Eropa telah memulai program utama harmonisasi, termasuk langkah-langkah untuk mengkoordinasikan hukum perusahaan, akuntansi, perpajakan, pasar modal, dan sistem moneter di negara-negara Uni Eropa.
Organisasi-organisasi internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), juga sangat terlibat dalam pengembangan bisnis internasional dalam skala global. PBB bertanggung jawab bagi munculnya organisasi seperti Bank Dunia, Dana Moneter Internasional (IMF), Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD), dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).




No comments:

Post a Comment

Post a Comment